Modernland Realty Luncurkan Commercial Park Lot 8C Jakarta Business District @JGC

Afif 15 November 2021 74 Headline News The Project
Whatsapp Mail
Commercial Park Lot 8C Jakarta Business District @JGC

 

Jakarta, propertytimes.id – PT Modernland Realty Tbk. segera meluncurkan produk Commercial Park yang berlokasi di Lot 8C Jakarta Business District (JBD), sebuah kawasan bisnis komersial (CBD) terbaru seluas 60 Ha yang dilengkapi berbagai fasilitas kegiatan bisnis serta berada di lokasi premium di Jakarta Garden City (JGC), Jakarta Timur. Menurut rencana, acara peluncuran secara resmi Commercial Park Lot 8C Jakarta Business District @JGC akan diselenggarakan pada Sabtu, 20 November 2021 bertempat di New Sales Gallery Jakarta Garden City. Produk Commercial Park Lot 8C Jakarta Business District @JGC ditawarkan kepada para investor yang berminat mengambil peluang investasi dan meraih keuntungan di township Jakarta Garden City yang terus dikembangkan menjadi Global City, sebuah kawasan hunian modern terbesar dan terlengkap di Jakarta Timur.

"Modernland Realty menawarkan kesempatan terbaik kepada para investor untuk ikut mengembangkan Jakarta Garden City menjadi Global City dengan memiliki commercial investment di Jakarta Business District," ujar Helen Hamzah, Director Marketing Urban Development PT Modernland Realty Tbk.

Lebih lanjut Helen Hamzah menuturkan, ada beberapa pertimbangan mengapa pihak developer kembali memasarkan produk berupa Commercial Park LOT 8C Jakarta Business District @JGC. Hal ini antara lain karena kebutuhan akan ruang komersial di Jakarta Garden City masih sangat tinggi seiring semakin terus berkembangnya dan bertambahnya jumlah penghuni Jakarta Garden City maupun kawasan sekitar.

Selain itu, minat menjadi entrepreneur atau pebisnis sukses juga sangat tinggi. "Entrepreneur atau pebisnis menyukai membuka bisnis di kawasan township karena dirasa lebih menguntungkan. Pasalnya, township memiliki kelengkapan seperti infrastruktur dan fasilitas lebih baik serta populasi penduduk yang lebih besar sebagai captive market dari bisnis yang akan dikembangkan," ujar Helen Hamzah.

Sejak dikembangkan pertama kali pada medio 2007 silam, Jakarta Garden City telah berkembang sangat progresif dengan intensifikasi pembangunan masif, baik itu hunian, komersial, hingga fasilitas lainnya. Kini rumah yang telah terbangun di Jakarta Garden City telah mencapai 3.132 unit dan sudah dihuni sebanyak 1.575 kepala keluarga (KK). Diproyeksikan kedepan Jakarta Garden City akan dihuni sebanyak 50 ribu KK.

Commercial Park Lot 8C Jakarta Business District @ JGC akan dibangun sebanyak 197 unit dengan desain minimalis kontemporer. Terdiri atas beberapa tipe, antara lain L4x12 – 2 lantai, L4,5x15 (1 muka) – 3 lantai, L4,5x15 (2 muka) – 3 lantai, L5x15 (1 muka) – 3 lantai, L5x15 (2 muka) – 3 lantai, L4,5x15 (2 muka) – 4 lantai, L4,5x15 (3 muka) – 4 lantai, L5x15 (2 muka) – 4 lantai, dan Special Hook – 4 lantai. Commercial Park Lot 8C JBD akan dipasarkan dengan harga mulai dari Rp2,9 miliar. Pembeli akan mendapatkan cash back Rp15 juta, bebas biaya pengalihan hak, dan berkesempatan memenangkan undian Wind Wheel senilai Rp5 juta.

Jakarta Business District

 

Jakarta Business District @JGC Memberi Peluang Emas Bagi Investor

Helen Hamzah optimistis produk berupa Commercial Park Lot 8C Jakarta Business District @ JGC, akan sukses disambut pasar karena memiliki banyak kelebihan. Antara lain, berada di area Jakarta Business District. Jakarta Garden City meluncurkan Jakarta Business District untuk mendukung pertumbuhan investasi serta merespon kebutuhan investor terhadap keberadaan pusat bisnis premium yang dinamis, fasilitas terbaik dan lokasi strategis bernilai investasi tinggi di koridor timur Jakarta.

Masifnya pertumbuhan iklim bisnis di Indonesia dalam beberapa tahun terakhir, tak bisa dipungkiri membuat Jakarta sebagai ibukota negara mulai membutuhkan kawasan-kawasan Central Business Distric (CBD) baru. Salah satu wilayah yang didapuk untuk kawasan pengembangan CBD baru tersebut adalah area koridor timur Jakarta, mengingat kawasan ini memiliki fasilitas infrastruktur yang cukup mumpuni serta cadangan lahan yang sangat memungkinkan untuk pengembangan menjadi sebuah kawasan pusat bisnis baru.

Koridor timur Jakarta yang terintegrasi mulai dari Jakarta Timur, Bekasi, Cikarang, Karawang hingga Purwakarta saat ini menjadi primadona bagi pertumbuhan bisnis properti di wilayah greater Jakarta. Koridor timur Jakarta memiliki potensi pasar sangat besar, terutama karena memiliki keunggulan basis ekonomi industri yang kuat. Kabupaten Bekasi menempati posisi pertama dan Kabupaten Karawang menempati posisi ketiga sebagai daerah dengan skala ekonomi terbesar di Indonesia pada tahun 2019.

Kabupaten Bekasi merupakan rumah bagi sejumlah kawasan industri besar, bahkan digadang-gadang menjadi yang terbesar di Asia Tenggara. Potensi tenaga kerja asing di timur Jakarta menjadi pembeda dengan wilayah lainnya sebagai penggerak ekonomi. Mayoritas ekspatriat berasal dari Jepang dengan jumlah mencapai 7.442 jiwa lalu diikuti oleh Korea dengan 3.842 jiwa, dan beberapa negara-negara lain.

Potensi koridor timur Jakarta juga bertambah dengan adanya proyek-proyek infrastruktur. Antara lain Double-Double Track Manggarai – Cikarang, Light Rail Transit (LRT), Tol Cikampek II (elevated toll), Tol Jakarta – Cikampek II Selatan, JORR II Cimanggis-Cibitung, Kereta Api Cepat, Pelabuhan Patimban, Bandara Karawang, Kawasan Ekonomi Khusus Bekasi-Karawang-Purwakarta (Bekapur) dan Rencana MRT Tahap III Balaraja-Cikarang.

Pembangunan infrastruktur akan mengerek harga lahan dan properti di koridor timur Jakarta. Keberadaan infrastruktur akan mendorong terbukanya aksesibilitas dan mendorong kenaikan harga tanah dan properti di koridor timur dengan rerata sebesar 15% sampai dengan 20% per tahun untuk jangka panjang. Harga jual tanah matang di koridor timur saat ini relatif masih lebih rendah dibangkan koridor barat. Pertumbuhan selama 9 tahun di koridor barat sebesar 27,6% dibandingkan koridor timur 19,7%. Beberapa wilayah akan menjadi lebih berkembang terkait konektifitas rencana jalan tol dan arah perkembangan wilayah seperti kawasan Cakung, Jakarta Timur dan dan Bekasi ke arah utara.

Kawasan Jakarta Garden City menjadi pintu gerbang terdepan bagi kawasan koridor timur Jakarta saat ini. Selain lokasi yang strategis, Jakarta Garden City juga terintegrasi langsung dengan berbagai fasilitas infrastruktur serta berbagai objek vital di sepanjang koridor timur Jakarta hingga ujung Pulau Jawa. Tak heran, jika jumlah investor global yang memilih Jakarta Garden City sebagai lokasi investasi mereka di Indonesia terus bertumbuh dalam kurun waktu lima tahun terakhir.

Kawasan JGC dikelilingi berbagai infrastruktur modern dan aksesibilitas terlengkap di koridor timur Jakarta. Hanya 30 menit dari pusat Ibu Kota Jakarta, 10 menit dari Kelapa Gading, 15 menit dari pelabuhan Tanjung Priok, 40 menit dari Bandara Soekarno-Hatta, 90 menit dari pelabuhan Patimban serta 1 jam ke Bandara Internasional Kertajati. Dan, yang paling penting, Jakarta Garden City masih berada di dalam wilayah DKI Jakarta.

Park Lot 8C Jakarta Business District

 

Selain pusat bisnis, area Jakarta Business District (JBD) dengan estimasi GDV (Gross Development Value) sebesar US$ 2 Miliar Dollar ini juga terintegrasi langsung dengan premium residential area, pusat perbelanjaan AEON Mall, IKEA, area komersial, pusat pendidikan serta pusat kesehatan.

Jakarta Business District sebagai area CBD baru di Jakarta Timur mengambil mandat baru sebagai pusat rencana induk infrastruktur ekonomi Jakarta yang baru. Jakarta Business District memberi "Huge Opportunity" atau peluang emas bagi seluruh investor untuk bergabung dan menyusul kesuksesan mitra investasi kaliber internasional di Jakarta Garden City seperti Astra Land, Hongkong Land, Lotte E&C, AEON Mall, IKEA, Shell, dan lainnya.

Golden Moment of Jakarta Garden City

PT Modernland Realty Tbk. terus mewujudkan komitmennya untuk mengembangkan township Jakarta Garden City seluas 370 hektar guna menjadi Global City, sebuah kawasan hunian modern terbesar dan terlengkap di Jakarta Timur. Ke depan, Jakarta Garden City akan terus menambah fasilitas dan membuka pintu kerjasama dengan para investor, baik dalam maupun luar negeri.

Pesatnya pembangunan di Jakarta Garden City yang didukung tingginya intensitas pembangunan infrastruktur dan ekonomi di wilayah Koridor Timur Jakarta menjadi momentum emas bagi Jakarta Garden City. Dalam kondisi aktual, Kawasan Jakarta Garden City memiliki aksesibilitas yang sangat baik dan dapat dicapai dari segala penjuru Jakarta dengan mudah dan cepat.

Jakarta Garden City hanya selangkah menuju pintu Jalan Tol Lingkar Luar Jakarta (JORR) yang terhubung dengan Tol Dalam Kota dan Tol Jakarta–Cikampek. Akses lainnya adalah jalan tembus Tipar Cakung yang membuat perjalanan dari Kelapa Gading menuju Jakarta Garden City hanya berjarak 5 km.

Teranyar, jalan Tol Layang Dalam Kota Seksi Kelapa Gading - Pulo Gebang sepanjang 9,3 km juga telah diresmikan penggunaannya. Selain itu, telah tersedia fasilitas transportation shuttle menuju hub TransJakarta dan commuter line station. Dengan penambahan akses tol ruas Kelapa Gading - Pulo Gebang, membuat lokasi Jakarta Garden City semakin strategis diakses dari segala arah. Mengingat lokasi gerbang tol in dan out-nya terletak tidak jauh dari gerbang perumahan Jakarta Garden City sehingga penghuni akan lebih mudah untuk mencapai semua kawasan yang ada di Jakarta maupun Bogor, Depok, Tangerang dan Bekasi (Bodetabek).

Tak hanya itu, sebagai kawasan hunian dengan pengembangan skala kota, Jakarta Garden City dilengkapi berbagai fasilitas penunjang gaya hidup penghuninya, mulai dari pusat perbelanjaan mal, kesehatan, sekolah (Global Mandiri School), pasar modern, SPBU Shell, IKEA, area komersial hingga fasilitas kuliner. (AFI/PT)

Berita Terkait

Komentar

NEWSTICKER